Surat Untuk Ibuku

Assalamualaikum

Bu, ini Uni. 

Bu, aku sedih deh. Tivi di kamar Caca mati. Aku nggak bisa nonton. Sedih deh. Radio juga nggak ada, ketinggalan di kamar atas. Aku bisa sih naik ke atas, tapi aku nggak bisa bawa turun radionya. Huhu. Untung udah ada internet, jadi udah bisa internetan deh.

Bu, ke Bandung dong. Tengokin aku. Urusin dong anaknya. Pegel-pegel nih. Pijetin. *nggak sopan, hehe*. Aku sendirian nih, ditinggalin Caca. Dia lagi jalan-jalan sama temen-temennya. Aku juga mau! Tapi nggak bisa. O iya, ya. Ibu kan lagi sakit pinggang. Nggak bisa tengokin aku ke bandung dong. Huhu… 

Bu, si Caca resek deh. Aku minta beliin roti bakar dia nggak mau. *Adiak durhako!*. Kan aku mau makan roti bakar. Ya udah, aku beli sendiri deh rotinya. Terus, tadi siang aku suruh beresin kamar nggak mau. Songong banget sih tuh anak. 

Bu, makanya doain aku ya. Semoga aku cepat sembuh. Biar aku bisa jalan-jalan lagi. Hunting sale bareng ibu lagi. O iya, katanya hari ini Ibu mau jalan-jalan ke senci ya sama Konel? Kok jalan-jalan sih? Katanya sakit pinggang. Ya udah. Aku nitip oleh-oleh aja deh. Baju baru Alhamdulillah. 

Udah ya, Bu. Segini aja suratnya. Semoga Ibu dan aku cepat sembuh. Salam buat Adek dan semuanya. 

Wassalammualaikum

Advertisements

2 thoughts on “Surat Untuk Ibuku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s